Penyebab, Gejala dan Pengobatan Diare Yang Perlu Diketahui

Diare merupakan salah satu penyakit umum yang banyak diderita oleh masyarakat Indonesia. Penyakit ini biasanya ditandai dengan seringnya buang air besar dengan konsistensi lebih encer serta disertai sakit perut. Diare tidak lain hanyalah manifestasi fungsi sistem pencernaan yang tidak tepat. Ada dua jenis diare; baik akut maupun kronis. Diare biasanya dapat pulih dengan sendirinya dalam waktu hingga 3-4 hari, tergantung dari tingkat keparahannya. Durasi dan tingkat keparahannya mungkin tergantung pada riwayat kesehatan seseorang juga. Terkadang, mengubah diet atau mengubah pola makan juga bisa membantu penyembuhan diare.

Tahukah Anda bahwa kebanyakan diare disebabkan oleh kebiasaan hidup yang tidak bersih, seperti tidak cuci tangan sebelum makan, tidak mengolah makanan dengan benar, atau kebiasaan jajan makanan tidak bersih. Walaupun program cuci tangan sudah disosialisasikan mulai dari bangku sekolah, namun tetap saja masih banyak masyarakat yang terkena diare ini. Oleh karena itu dalam kesempatan kali ini, Dunia Kesehatan akan membahas mengenai apa saja penyebab diare, bagaimana gejala diare yang harus diwaspadai, cara mengobati diare serta cara mencegah diare.

Penyebab, Gejala dan Pengobatan Diare

Penyebab, Gejala dan Pengobatan Diare



Baca juga: Cara Menyembuhkan dan Mengatasi Sakit Perut Berdasarkan Penyebabnya

Apa Saja Penyebab Diare?

Penyebab paling umum untuk diare adalah infeksi virus atau bakteri yang dikonsumsi melalui air atau makanan yang terkontaminasi, namun untungnya, hal itu dapat dicegah dengan mengikuti beberapa metode pencegahan yang mudah. Penyebab diare lainnya adalah adanya cairan yang berlebihan di usus, yang mempengaruhi volume dan konsistensi buang air besar, menyebabkan berbagai jenis diare yang bervariasi dari orang ke orang. Menurut National Institute of Diabetes and Digestive and Kidney Diseases, penyebab diare meliputi bakteri, virus, parasit, antibiotik, dan penyakit yang mempengaruhi perut atau usus halus.

Bagaimana Gejala Diare?

Ada banyak gejala diare yang mudah dikenali di rumah. Ini termasuk:

  • Sakit perut
  • Kotoran lembek atau encer
  • Kram
  • Perut kembung
  • Mual,
  • Dan dalam beberapa kasus, demam pun bisa terjadi

Bagaimana Cara Mengobati Diare?

Karena diare dapat sembuh dengan sendirinya, biasanya pengobatan diare dilakukan untuk mencegah terjadinya dehidrasi / kehilangan cairan yang bila dibiarkan dapat sangat berbahaya. Pertolongan pertama pada diare berupa minum larutan oralit yang dapat Anda beli di apotek / toko obat. Atau Anda dapat membuatnya sendiri dengan melarutkan gula dan garam dalam segelas air. Minuman ini dapat mengganti elektrolit dan cairan yang hilang akibat diare.

Bila diare dirasa mengganggu aktivitas, Anda dapat saja meminum obat diare baik yang berupa ramuan obat tradisional maupun obat kimia yang dapat Anda dapatkan secara bebas di toko obat maupun apotek.

Nah bagi anda yang menyukai obat herbal buatan sendiri, Anda pun dapat membuatnya di rumah loh. Pengobatan diare lainnya meliputi minum air rebusan daun jambu, air kelapa, teh hijau, dadih, yogurt, jahe, jus lemon, gooseberry, cuka sari apel, campuran biji jinten dan fenugreek, dan daun kemangi dalam berbagai bentuk. Pengobatan diare ini bisa efektif pada orang dengan tingkat perbedaan yang berbeda, tergantung pada intensitas dan penyebab diare.

  • Teh Hijau: Semua orang telah mengetahui sangat baik untuk kesehatan dan kecantikan. Teh hijau tersedia dalam berbagai rasa dan setiap orang dapat mengkonsumsinya secara teratur tanpa rasa takut akan efek samping yang merugikan. Ini membantu sistem internal Anda berfungsi dengan baik dan juga memberi nutrisi pada kulit dan penglihatan mata Anda. Secara umum, dianjurkan untuk minum teh hijau setiap hari karena dapat menenangkan sakit perut dan mengurangi keparahan dan durasi diare.
  • Curd / Yogurt: Hanya 2 mangkuk yogurt yang bisa membantu menyembuhkan diare dan merupakan obat terbaik dan paling mudah didapat di pasaran.
  • Jus Jeruk Nipis: Jus jeruk nipis adalah salah satu obat rumah terbaik untuk diare. Anda bisa minum air jeruk nipis dengan air hangat. Anda juga bisa menambahkan madu untuk meningkatkan rasa dan ini adalah pereda diare yang hebat. Bisa dikonsumsi 2-3 kali sehari untuk hasil terbaik.
  • Jelai / Air Kelapa: Cairan ini dapat membantu mengurangi cairan yang berlebihan di usus untuk dikeluarkan. Selain itu, membantu menenangkan perut Anda sehingga mengurangi sensasi terbakar. Asupan cairan ini harus setiap 5 jam atau 2-3 kali sehari, tergantung dari beratnya diare.
  • Jahe: Jahe adalah obat alami dan bisa juga digunakan dalam makanan sehari-hari Anda. Anda bisa mengambil sedikit jahe, menghancurkan atau memarutnya, dan mencampurnya dengan satu sendok teh madu untuk menambahkan rasa manis padanya. Pastikan untuk tidak minum air segera setelah campuran ini.
  • Buah dan Sayuran: Sayuran dan buah serat tinggi harus dihindari. Juga jauhi alkohol dan kafein sampai diare Anda sembuh. Jus apel dan produk susu, kecuali dadih, juga harus dihindari, karena bisa memperburuk diare. Makanlah makanan yang baik dan sehat dan hindari zat lemak juga. Beras merah juga bisa membantu mengurangi gejala dengan menyerap kelebihan air dan memperbaiki kepadatan tinja Anda.
  • Madu: Jika anda memilih untuk menggunakan madu, pastikan untuk menggunakan madu murni yang belum diolah. Ambil satu sendok teh madu, tambahkan sedikit bubuk lada ke dalamnya dan makanlah dengan satu suapan. Pastikan Anda tidak minum air putih setidaknya setengah jam setelah mengkonsumsi ini untuk hasil terbaik.

Bagaimana Cara Mencegah Diare?

Beberapa tindakan pencegahan dasar harus selalu diingat, termasuk menghindari makan makanan jalanan di negara-negara tertentu dan selalu mencuci tangan dengan benar sebelum makan. Metode pencegahan terbaik adalah mengkonsumsi makanan yang disimpan dan disiapkan di rumah sesering mungkin. Jangan lupa juga untuk selalu cuci tangan sebelum makan.

Umumnya diare tidak terlalu berbahaya, tapi bisa menandakan masalah yang lebih serius dan menjadi berbahaya pada saat terjadi jika terus berlangsung lama, terutama karena sangat dehidrasi. Konsultasi dokter adalah tindakan yang disarankan, jika diare disertai beberapa gejala tambahan seperti sakit parah pada rektum/anus atau perut, darah di tinja, demam, diare yang berlangsung lebih dari tiga hari, atau gejala dehidrasi. Perhatian khusus harus diberikan untuk diare saat anak-anak dan pasien yang terkena.

Leave a Reply

error: Content is protected !!